Perjalanan : Al Haram from the top height

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Watching Al Haram from the heights at night. It’s an amazing sight. Alhamdulillah, i am one of these lucky people. A driver took us at one night to witness this amazing thing. How great the creation. Many thank for taking us on this experience.

Iklan

Perjalanan : Assalam ‘alaikum Tanah Haram (2)_ Ka’bah is calling

Labbaikallaahumma labbaik, labbaika laa syariika laka…

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Makkah Royal Clock Tower, kami lebih familiar dengan Zam-zam Tower tampak dari kejauhan, semakin lama semakin jelas kemegahannya, semakin mempertegas bahwa tempat yang kami tuju semakin dekat. Subhanallah, wal-hamdulillah wa laa ilaaha illallaah wallaahu akbar…

Labbaikallaahumma labbaik, labbaika laa syariika laka…

اَللهُمَّ هذَاحَرَمُكَ وَأَمْنُكَ فَحَرِّمْ لَحْمِىْ وَدَمِىْ وَشَعْرِىْ وَبَشَرِىْ عَلَى النَّارِ وَاَمِنِّىْ مِنْ عَذَابِكَ يَوْمَ تَبْعَثُ عِبَادَكَ وَاجْعَلْنِيْ مِنْ أَوْلِيَائِكَ وَأَهْلِ طَاعَتِكَ

Artinya :
Ya Allah, kota ini adalah Tanah Haram-Mu dan tempat yang aman-Mu, maka hindarkanlah daging, darang, rambut dan kulitku dari neraka. Dan selamatkanlah diriku dari siksa-Mu pada hari Engkau membangkitkan kembali hamba-Mu, dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yanag selalu dekat dan taat kepada-Mu.

Alhamdulillah kota Makkah Al-Mukarramah, rasa syukur tak berhingga bisa menginjakkan kaki di kota suci ini. Pakaian ihram masih melekat, saatnya bergegas. Ka’bah is calling.

Ya Allah bukakanlah untukku pintu-pintu Rahmat-Mu.

Melangkahkan kaki pertama ke masjidil haram, kami menyatu dengan ribuan jama’ah. Masuk melalui pintu Ajyad,  kami melangkahkan kaki mengikuti ust. Pembimbing kami menuntun kami menuruni tangga ke lantai dasar, sehingga tampaklah bangunan yang menjadi kiblat, yang selama ini hanya terlihat di alam maya kini nyata di depan mata. Subhanallah.

اَللّٰهُمَّ زِدْ هٰذَا الْبَيْتَ تَشْرِيْفًا وَتَعْظِيْمًا وَتَكْرِيْمًا وَمَهَابَةً وَزِدْ مَنْ شَرَّفَّهُ وَكَرَّمَهُ مِمَّنْ حَجَّهُ أَوِاعْتَمَرَهُ تَشْرِيْفًا وَتَعْظِيْمًا وَتَكْرِيْمًا وَبِرًّا.

Ya Allah, tambahkan lah kemuliaan, kehormatan, keagungan dan kehebatan pada Baitullah ini dan tambahkanlah pula pada orang-orang yang memuliakan, menghormati dan mengagungkannya diantara mereka yang berhaji atau yang berumroh padanya dengan kemuliaan, kehormatan, kebesaran dan kebaikan.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Kami menunaikan sholat sunnah dan sholat isya, setelah mendapat tuntunan singkat, bismillah bergeraklah kami mendekat, semakin dekat dengan kiblat suci ummat Islam, bergabung dengan saudara seiman dari seluruh dunia, bertawaf. Bismillah Allaahu Akbar… putaran pertama dimulai…

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Lingkaran tawaf semakin lama semakin besar. Masyaallah, lingkaran tawaf ini yang akan terus dan terus berputar berlawanan arah jarum jam, akan ada jeda saat sholat tiba. Saat Sang Imam menggemakan takbiratul ihram, Allahu Akbar, seketika jama’ah yang sedang bertawaf pun patuh dan tunduk, membentuk shaf sholat, selanjutnya hanya suara Imam yang akan terdengar para ma’mun akan khusyu mengikuti di bawah komando Sang Imam termasuk mereka yang sedang bertawaf.  Dan Tawaf akan berlanjut lagi setelah Sang Imam selesai menjalankan tugasnya memimpin sholat . Demikian seterusnya, sungguh tak bisa dibahasakan lagi… Maha besar Allah atas perjalanan suci ini.

 

 

Perjalanan – Assalam ‘alaikum Tanah Haram

Alhamdulillah, diberi kesempatan memenuhi panggilan-Nya ke Tanah Haram dan tempat-tempat yang penuh jejak-jejak suci lainnya.

“Assalam ‘alaikum, …

 

Udara panas menyambut, namun semangat di dada pun tak kalah panasnya.

Saya, bersama 18 orang jama’ah lainnya tiba di Kota Madinah, tepat saat adzan ke dua berkumandang. Bergetar hati ini saat ust. pendamping menyampaikan pengantar singkat sesaat sebelum memasuki kota Nabi. Ya Allah, sungguh saya hanya bisa menangis haru benar-benar tak pernah membayangkan akan berada sedekat ini dengan sumber peradaban Islam, tempat yang sebelumnya saya tahu hanya melaui buku dan televisi, tempat yang sangat dicita-citakan oleh ummat Islam di dunia. Subhanallah, Maha Suci Allah atas perjalanan suci ini, nikmat – karunia – kado terindah-ku. Siapalah kami ini, tergolong orang mampu ? masih banyak lebih mampu dari kami, tergolong manusia-manusia suci ? … bahkan kami malu dengan dosa-dosa kami. Tapi Allah memanggil kami, dan kami datang memenuhi panggilan suci-Nya.

Bergegas kami menyimpan barang, berwudlu dan menyambut seruan-Nya berbondong-bondong dengan ribuan wajah dari penjuru dunia, menghadapkan wajah kami, tunduk bersujud di lantai Masjid Nabawi. Sholat Subuh berjama’ah yang akan ku rekat erat di memoriku. Yup, mulai dari sini. Bismillah, memperbaiki niat.

Jarak hotel yang dekat dengan Masjid Nabawi, adalah salah satu hal yang sangat kami syukuri, hotel pertama dari pintu no. 7. Yup, pintu no. 7 itu yang harus kami ingat biar tidak hilang atau kesasar, karena setiap pintu ada nomornya dan jumlahnya banyak, bentukannya pun sama, jadi klo gak ingat nomor pintunya benar-benar bisa nyasar kita, tapi Alhamdulillah Allah memberi kemudahan.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Satu tempat di dalam Masjid Nabawi yang Alhamdulillah bisa kami datangi pun adalah satu kesyukuran terbesar, Raudhah, sebidang taman shurga berkarpet hijau dalam Masjid Nabawi. Salah satu tempat mustajabnya doa-doa, di mana para jama’ah berebut untuk bisa sholat dan berdoa di tempat ini. Meskipun ada beberapa petugas yang mengatur agar para jama’ah bisa tertib, namun tetap saja mereka kewalahan mengatur para jama’ah yang watak dan karakternya beda-beda. Khusus untuk jama’ah perempuan, waktu yang diberi sangat singkat, 2 jam di pagi hari yaitu dari pukul 7 – 9 pagi dan di malam hari pun demikian. Selain ke Raudhah, di Madinah pun kami mengunjungi kebun kurma dan Masjid Quba. Sedianya kami ingin mengunjungi museum Al-Qur’an, namun persetujuan kunjungan baru kami peroleh saat kami sudah berada di Mekkah. Insyaa Allah, Allah masih memberi waktu dan izinnya kami ke kembali dan benar-benar bisa mengunjungi Museum Al-Qur’an. Aamiin.

اَللهُمَّ هذَاحَرَمُكَ وَأَمْنُكَ فَحَرِّمْ لَحْمِىْ وَدَمِىْ وَشَعْرِىْ وَبَشَرِىْ عَلَى النَّارِ وَاَمِنِّىْ مِنْ عَذَابِكَ يَوْمَ تَبْعَثُ عِبَادَكَ وَاجْعَلْنِيْ مِنْ أَوْلِيَائِكَ وَأَهْلِ طَاعَتِكَ
Ya Allah, kota ini adalah Tanah Haram-Mu dan tempat yang aman-Mu, maka hindarkanlah daging, darang, rambut dan kulitku dari neraka. Dan selamatkanlah diriku dari siksa-Mu pada hari Engkau membangkitkan kembali hamba-Mu, dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yanag selalu dekat dan taat kepada-Mu.

3 hari berlalu Alhamdulillah, kami pun beranjak dari Madinah menuju Mekkah. Seperti yang ust. pendamping sampaikan bahwa sejatinya inilah inti dari perjalanan suci kami, yaitu untuk ber-Umrah, melaksanakan rangkaian-rangkaian Umrah yang dimulai dari mengambil miqat di Bir Ali – sholat sunnat 2 raka’at dilanjutkan dengan membaca niat … “labbaikallahumma ‘umratan” – kemudian melanjutkan perjalanan menuju Mekkah selama kurang lebih 6 jam. Sholat sunnat yang kami lakukan hanya tahiyatul masjid, karena kami sudah melaksanakan sholat dhuhur terlebih dahulu di Masjid Nabawi.

Alhamdulillah, perjalanan kami dimudahkan, dan tibalah kami di kota Suci Mekkah Al Mukarromah. Bahagia dan haru menyatu …

“Assalam ‘alaikum Tanah Haram, …

[insyaallah akan di lanjutkan ya… ]

 

 

Perjalanan : Ayesha Mosque_Miqat for Makkah

Masjid ‘Aisyah, terletak di Tan’im, merupakan salah satu tempat #miqat, sekitar 7,5 km dari Masjidil Haram. Dinamakan Masjid ‘Aisyah karena pada saat #hajiwada’ tahun 9 #Hijriyah istri Rasulullah saw yaitu Aisyah binti Abu Bakar ra, tidak bisa melaksanakan umrah bersama-sama karena sedang uzur (haid), sehingga Rasulullah SAW memerintahkan Abdurrahman bin Abu Bakar (saudara laki-laki Aisyah) mengantarkan ke Tan’im untuk mengambil miqat di sana. Atas peristiwa tersebut, didirikanlah Masjid Tan’im yang dikenal juga dengan Masjid ‘Aisyah.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

.
.
.
Saya sendiri Alhamdulillah bisa mengunjungi Masjid ‘Aisyah karena menemani teman yang tak bisa ber-miqat bersama kami di Ji’ranah, karena uzur yang sama dengan uzur Aisyah ra waktu itu. Selepas melaksanakan rangkaian umroh, kami pun menuju Masjid Tan’im 👈 Ya Allah, bukakanlah bagi kami pintu-pintu Rahmat-Mu, Aamiin 😇
Ji’ranah sendiri adalah salah satu tempat miqat lainnya, adalah sebuah desa yang berjarak kurang-lebih 26 km dari Kota Makkah. Nama Ji’ranah adalah nama seorang wanita yang mengabdikan dirinya menjaga dan membersihkan sebuah Masjid di desa tersebut. Diriwayatkan dalam hadits Bukhari-Muslim disebutkan bahwa Rasulullah SAW sendiri memulai #ihram-nya di tempat tersebut.

The Masterpiece

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Mahakarya bocah-bocah lincah, hanya bisa tersenyum melihatnya … Terus berkarya ya … lanjutkan kreativitas kalian. Apapun yang terlintas di benak kalian, wujudkan ia tak mengapa handphone dipenuhi lukisan abstrak, dinding rumah seperti tembok lorong asal bakat kalian terus terasah 😙😙😙

 

Pasar Agro

Menyaksikan hasil bumi #Indonesia yang melimpah itu #sesuatu … #makinbangga jadi #orangIndonesia … “one moment” di Pasar Agro.

Pasar Agro berada di ketinggian, di kecamatan Alla Kabupaten Enrekang Propinsi Sulawesi Selatan.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Judulnya hanya menemani

Di satu malam di pertengahan bulan Mei 2016, saya memposting di salah satu akun medsos saya beberapa foto jejak perjalanan ke Pantai Akkarena di siang harinya. Judulnya sih cuma menemani tamu dari Jakarta dan niat awalnya bukan ke Akkarena, tapi ke Pulau Samalona. Berhubung niat awal tak kesampaian , jadilah kami ke Akkarena. Meski kedatangan kami disambut angin laut yang super kuenceng, tak menyurutkan semangat gifo kami :)))))

#cheeeeerrrrs #Turis-turis #nekat

Cukup pahami kami yang hanya ingin mengabadikan #kenangan

 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

“kucing batuk” ;)

Yaaaa ada kucing batuk !!!
Hahahahaaa kebodohan masa kecil yang menggelikan. Rasanya di masa itu belum sekalipun aku pernah melihat “kucing batuk” tapi …
Entah mendapat bisikan dari mana, Udin, kakak pertama kami tiba-tiba memproklamirkan istilah itu. Dan dasar kami prajurit-prajurit kecil yang payah, begitu mendengar seruan itu akan refleks berlari menjerit ketakutan mencari perlindungan pada orang tua atau mengikuti arah kakak kami yang sudah lebih dulu berlari, entah dia benar-benar merasakan ketakutan seperti kami, tapi setelah beberapa tahun lamanya, sejak istilah itu perlahan menghilang seiring pertambahan usia kami. Saat aku membukanya kembali sebagai kenangan, saat itu aku pun yakin kalau itu hanyalah keisengannya semata.
3bf84c69_o
Begitu banyak kenangan, namun ketakutan kami pada kucing batuk, sepertinya ratingnya selalu tinggi. Kesannya mungkin sangat tak masuk akal, tapi ya namanya juga anak-anak. Mendengar seruan itu, sama saja dengan mendengar kakak kami berkata ada hantu atau monster berwajah seram seperti yang biasa kami lihat di televisi. Alhasil monster khayalan si kakak sukses membuat kami menjerit. Karakter Si Kucing Batuk yang menyeramkan benar-benar terekam di memori kami waktu itu. Apalagi jika seruan itu diucapkan di malam hari, saat pemadaman listrik dan kami duduk mengelilingi sebatang lilin. Di tengah celotehan kami yang selalu asyik, tiba-tiba Si Kakak berseru “ada kucing batuk” dan seketika itupun kami menjerit, berhamburan mencari nenek, mama atau bapak.
Masa-masa kecil yang lucu dan bahagia. Aku tampak seperti orang gila saat mengingatnya, tertawa sendiri namun airmata pun tak kuasa menahan diri. Awas kau kucing batuk !!!

aku memilih Bapakku

Tak ada pancong pukis pun jadi. Hmmm … aroma khas yang menguar saat melintas dekat pembakaran sukses bikin perut berbahasa kriuk-kriuk minta segera diisi. Hehehee …

Dulu alm. Bapak juga suka skali, menghangatkan pagi dengan kue pukis dan teh hangat. Tapi lebih dari itu, entah bapak suka atau tak pada semua makanan yang kami, anak-anaknya santap, sisanya selalu dihabiskannya. Itulah salah satu alasan mengapa Si Bapak memilih makan paling akhir, agar bisa menghabiskan makanan yang tersisa dari piring-piring kami. Bapak sangat tak suka membuang-buang makanan dan demikianlah Beliau mengajarkan pada kami dengan caranya.

Mengajarkan baca Qur’an dengan tangannya sendiri, menghibur kami dengan cerita-cerita lucu karangannya sendiri dan lagu-lagu favoritnya meskipun kata Nenek suaranya fals dan tak ngerti nada. Tapi bukan Bapak kami namanya kalau goyah, sebaliknya “lanjut terus”. Bapak kami yang tabah dan kuat meski beberapa orang tak menganggapnya tapi dibalas senyum olehnya. Kepergiannya menyisakan banyak cerita dan kenangan, cinta yang banyak dari keluarga, sahabat dan rekan-rekannya dan yang terpenting [penyesalan] dari mereka yang sebelumnya tak menganggapnya.

Rest in peace dear Bapak. Semoga Allah mengampuni segala dosa-dosamu, melapangkan alam kuburmu, dan dijauhkan dari siksa kubur dan azab neraka. Aamin.


Mengapa aku memilih Bapakku untuk menjadi papaku ??? … kurasa semua  tahu jawabannya.

reuni semalam

Sore hari, Kamar 606 Imperial Aryaduta merekam moment hangat itu, meski air condition menebar suhu yang cukup dingin. Tujuh tahun memang bukan waktu yang singkat untuk sebuah kata bernama perpisahan. Dan di kamar inilah, kemudian kehangatan itu kembali tersenyum. Cipika-cipiki, say hai kabar masing-masing and then mengalirlah cerita-cerita lama yang selalu indah untuk dikenang.

Diiringi tawa dan celoteh bocah-bocah lincah yang tak mau kalah, topik apapun dalam perbincangan ini terasa seru. Bahkan kamar yang sudah seperti kapal pecah akibat ulah para bocah-bocah lincah pun membuat pertemuan makin seru.

Tak terasa, waktunya shalat maghrib. Kami pun bergegas memenuhi seruan Nya. Usai menunaikan kewajiban 3 rakaat, aku tergoda untuk menyeduh segelas kopi. Ku tuang sebotol air mineral 150 ml ke dalam ketel fasilitas hotel untuk memanaskan air. Hmmm … aroma kopi yang khas semakin menggoda saat diseduh. Kutambah sebungkus creamer dan gula. Hmmm … rasanya benar-benar nikmat. Tak salah jika aroma dan rasanya masih melekat sampai saat ini.

Selanjutnya, atas kesepakatan semua pihak, reunian berlanjut ke Es Teler 77 di seberang jalan.

Udara dan angin malam Pantai Losari yang mammiri sepoi-sepoi sungguh menyenangkan. Selengkung bulan sabit tipis di atas kubah Masjid terapung laksana garnish semakin mempercantik suasana malam itu. Aku sukaaaaaa

Hasfi SHutRudi AshadiAsmar SayutiNiar DanyahAlma SalmawatiДушата Майка, dan aku. Sayang banyak yang tak bisa datang, dadakan sih. Aku juga taunya tak lama sebelum akhirnya memutuskan untuk bergabung. Kapan lagi kan.